1. HOME
  2. DIGITAL
SOSIAL MEDIA

Facebook dan Instagram Picu Depresi?

Pengguna akan merasa diacuhkan saat postingan mereka tidak mendapat respons.

By Adhi 10 Mei 2016 06:45

Money.id - Segala sesuatu yang berlebihan berdampak negatif. Ya, tentunya banyak dari kita yang sudah mengetahui ungkapan itu. Dan hal tersebut pun berlaku pada penggunaan media sosial.

Sebuah studi terbaru mengungkap bahwa penggunaan media sosial seperti Facebook dan Instagram secara berlebihan dapat membuat penggunanya menjadi depresi.

Studi yang dilakukan The National Institue of Mental Health mengidentifikasi bahwa terdapat hubungan yang begitu kuat antara penggunaaan media sosial dengan emosi para penggunanya. Terlebih pada konten yang terkandung di kedua media sosial terpopuler itu.

Dipaparkan lebih lanjut, level depresi bisa meningkat dengan seberapa tinggi nilai konten yang dimuat. Selain konten, hadirnya rasa canggung dan tidak percaya diri rupanya juga disebabkan dari kurangnya antusiasme followers yang didapatkan dari akun pengguna.

Sebagai contoh, pengguna Facebook dan Instagram akan merasa diacuhkan saat mereka memuat konten (berupa status, foto, video atau apapun) dan tidak mendapatkan 'Likes' atau bahkan respons yang sesuai dengan harapan mereka.

Hal inilah yang dipandang salah. Sebab, penggunaan media sosial sudah bergerak ke arah kompetisi memenangkan suatu popularitas.

Mark Widdowson, salah seorang pengamat psikologi remaja yang juga turut andil dalam studi ini mengatakan, kompetisi tersebut muncul dari peer pressure pengguna lain yang ada di media sosial.

"Konten yang dimuat bisa saja berupa foto atau video yang memperlihatkan kehingarbingaran pesta, gaya hidup, kuliner atau membahas isu sensitif. Di saat pengguna media sosial melihatnya, sentimen yang didapat bisa negatif. Hal tersebut disebabkan karena pengguna itu tidak dalam taraf yang sama dengan konten yang dimuat," tuturnya seperti dikutip dari laman Main Line Today.

Widdowson yang juga merupakan dosen di University of Salford ini menerapkan bahwa pengguna media sosial seharusnya merefleksikan diri bahwa 'alat' yang mereka gunakan bukanlah cerminan yang harus ditiru.

"Media sosial merupakan sebuah opsi yang hanya memiliki nilai untuk berkomunikasi dengan teman terdekat Anda. Itu saja kuncinya. Jangan dilebih-lebihkan," ucap dia. (poy)

Baca Juga

(aa/a)

Related

Komentar

Trending Now

Recommended

What Next

More From Digital Section